Tags

,

Suatu hari, Ibu si Iping, Opong, memanggil-manggil anaknya.

Opong : Iping~~~~!!

Iping : Iya, Bu?

Opong : Sini kamu.

Iping : Kenapa, Bu?

Opong : Lihat ini. *menunjuk sebuah kolor warna biru*

Iping : Kolor saya kenapa, Bu?

Opong : Kamu punya kolor masa bolong gitu sih!?

Iping : Kalau ngga bolong kan ngga bisa dipake, Bu.

Opong : Jangan membantah kamu. *Ancang-ancang Jurus Elang Menyambar Ular*

Iping : A… ampun, Bu….. *Ancang-ancang Jurus Katak Dalam Tempurung*

Opong : Kamu masa ga malu pake kolor bolong kaya gini?!

Iping : Ya….. ya pas make sih malu, Bu tapi kan ga kelihatan jadinya ga tahu malu deh, Bu.

Opog : Idiiiih anak ibu yang satu ini kebangetan deh. Kalau ada kolor bolong kaya gini ya dibuang aja atuh!

Iping : Wah! Sayang Bu! Kan masih bisa dipake, Bu!

Opong : Bolong kaya gitu masih mau dipake?! Ngga bisa! Pokoknya harus dibuang!

Iping : Aduh, Ibu kok tega banget sama anak sendiri, Bu?

Keributan antara ibu dan anak itu kemudian menarik perhatian si ayah, Pongo.

Pongo : Aduh, aduh ribut-ribut gini ada apaan sih?

Opong : Yah, lihat deh anakmu masa pake kolor bolong kaya gini? *memamerkan kolor bolongnya Ipang*

Pongo : Ya, ampun, Iping….. kamu kok pake kolor bolong gitu sih? Kalau kolor bapak mah cuma sobek doang, ga separah kamu. Jadi dipake juga no problemo. Nih, lihat *ga mau kalah pamer kolor cacat*

Iping : ….. Sobeknya segini mah namanya bolong atuh!

Opong : Ya ampun Pongo! Iiiiiih!! Ini laki-laki di rumah ga ada yang bener gini! Hari ini kita belanja kolor!! Ga ada yang boleh protes!!

Pada akhirnya bapak dan anak itu harus takluk pada murka sang ibu dan terpaksa membeli kolor baru. Sayangnya, kolor ga bisa dicobain anti sobek atau ngga.

z/777.

*BRB, nyembunyiin kolor robek*

Tentang Cerita Sesat

Cerita ini akan dipenuhi karakter yang namanya mirip-mirip. Untuk karakter laki-laki, namanya berkisar antara: Iping, Ipang, Ipeng, Ipung, Ipong. Sejauh ini biasanya cuma muncul sampai Ipeng. Untuk karakter perempuan, namanya itu: Aping, Eping, Uping, Oping. Sebenarnya yang terpakai biasanya cuma Aping. Penulisnya jomblo sih, jarang interaksi sama perempuan. Lalu untuk pasangan bapak-ibu ada Pongo-Opong.

Ceritanya biasanya dilakoni oleh Iping dan Ipang yang identitasnya berubah-ubah. Jadi, nama di atas itu bukan nama karakter, tapi nama samaran.

Kalau ada yang bilang namanya kok mirip Ipin-Upin, memang mirip, tapi asalnya bukan dari situ. Bahkan etimologinya muncul jauh, lebih tua dari Ipin-Upin. Jadi, penulis itu punya teman namanya Riyvan. Nah, Nak Riyvan ini punya kakak namanya Irvin, dipanggil penuh kemesraan jadi Iping. Temannya penulis yang lain, Jayus, pernah nyeletuk, “Van, kakak kamu udah keren Irvin bisa jatoh jadi Iping, kenapa kamu ngga jadi Ipang?” Sejak saat itulah penulis memasukkan nama tersebut ke bank ide. “Wah, bisa dipake nih namanya.” Lalu, bam, muncullah kedua nama itu di seri Cerita Sesat.

Advertisements